BISNIS

Panser Pindad untuk Malaysia, RI Dapat Proton

Proses tukar guling Panser produksi PT Pindad dengan kendaraan bermotor Proton jalan terus

ddd
Jum'at, 3 September 2010, 14:59
Tank Tempur Pindad
Tank Tempur Pindad (imageshack.us)


VIVAnews - Kendati hubungan Indonesia dan Malaysia sedang memanas, Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) menyatakan proses tukar guling Panser produksi PT Pindad dengan kendaraan bermotor Proton dari Malaysia akan tetap berjalan.

"(gejolak hubungan) itu tidak akan berpengaruh pada program tukar guling," kata Staf Ahli Menteri BUMN Ekoputro Adijayanto di kantornya, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta, Jumat, 3 September 2010.

Menurut Eko, selama ini proses tukar guling kedua produk tersebut sudah berjalan secara bertahap. Dengan adanya pernyataan resmi dari Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono terkait hubungan Indonesia-Malaysia, pihaknya yakin kerjasama ini akan terus berjalanan.

Selain itu, pemerintah juga tidak bisa memutuskan begitu saja kontrak kerjasama yang sudah disahkan kedua pihak.

Seperti diketahui, Menteri Perindustrian MS Hidayat pada Juni lalu mengatakan Indonesia dan Malaysia hampir mencapai kesepakatan kerjasama di bidang pertahanan dan transportasi.

Hidayat mengatakan industri pertahanan dalam negari sedang mendapatkan order panser dari Malaysia dengan total nilai US$80 juta.

Dari total order tersebut, sekitar 25 persen dari investasi tersebut akan dibuat dalam bentuk barter. Salah satu barter yang akan dilakukan adalah tukat menukar panser Pindad dengan Proton Malaysia.



© VIVA.co.id
Share :  
Rating
KOMENTAR
Bro
30/09/2010
Mr.Bro.......Sadar dong masa teknologi PINDAD dituker sama Produksi PROTON, saya orang INDONESIA sangat MALU dan KECEWA.........Dimana muka bangsa ini!!!!!!!
Balas   • Laporkan
RAHMAT RIDWAN
14/09/2010
memang...memang bodoh...panzer di eksport/barter kpd malingsia..tar kalo perang tuh panser dipake malingsia tuk nembakin tni.. dimane otaknye pemerintah kita?! hah..! ayo jawab..! ayo jawab..!?
Balas   • Laporkan
satria
05/09/2010
capeeeehh decchh,,,negaraa yg anehhhh
Balas   • Laporkan
herry
05/09/2010
makanya ada masalah juga santai saja wong indonesia sudah di bikin enak kali ma ma laysia,buset dechh negaranya ancurrrrrr kalo gini terusssss ga ada ketegasan sama sekali...kalo lembek begini......kapan indonesia bisa kuat...kalo begini terus..ngarep.com
Balas   • Laporkan
Eda
04/09/2010
bah...!!! macam mana pulaknya negara kita ini.... panser abis, digadaikannyalah pulau sumatera ini sama malaisia. tak abis pikir aku...???
Balas   • Laporkan
alex
04/09/2010
Alangkah bodohnya pemerintahan ini, hasil karya anak bangsa hanya akan jadi bumerang buat rakyat indonesia. bertaubatlah..............
Balas   • Laporkan
dota45
04/09/2010
aneh-aneh... tu panser diproduksi buat pertahanan malaysia eh.. pejabat indonesia malah memperkaya koleksi dengan proton... ancur dah negaraku... ya ALLAHHHH...lenyapkan pikiran korupsi dan orang2nya dari bumi indonesia!!!!ALLAHUAKBAR
Balas   • Laporkan
pejuang NKRI sejati
04/09/2010
kalo tukar guling ama proton saya rasa indonesia RUGI BESAR.. karena Panzer Pindad itu adalah kendaraan MILITER.. kenapa di tukar guling dengan barang rongsokan seperti PROTON ?? saya rasa BUMN sudah di dukunin ama PM malaysia.. jadi nya gini deh....
Balas   • Laporkan
bledek
04/09/2010
Amit2 jabang bayi...,apa sih yg ada di otak pejabat2 pemerintah RI ..? Masak panser dituker proton. Kenapa gak minta beras ketan aja ...?? Guoblokk ..!!
Balas   • Laporkan
rifan
04/09/2010
mo na pde apa cii ni..? sgala d eskpor tu panser. mendnink buad kita buad sebanyakna memank anggaran militer bisa dblank kecil tp tu bkan suatu alasan demi menjaga kedaulatan indonesia
Balas   • Laporkan


KIRIM KOMENTAR

Anda harus login untuk mengirimkan komentar

 atau 
  
MOMENTUM
  • Info Momentum
Informasi Pemasangan :
Telepon : 021-9126 2125 / Sales
Email : Sales@viva.co.id