BISNIS

Modal Semangat, Pria Ini Punya Sejumlah Perusahaan

Ini peluang besar di tengah pesatnya perkembangan internet Indonesia.

ddd
Senin, 26 November 2012, 06:38
Dimas Surya Yaputra,  pendiri beberapa perusahaan online.
Dimas Surya Yaputra, pendiri beberapa perusahaan online. (Dok. Pribadi)

VIVAnews - Berawal dari obrolan beberapa teman, akhirnya tercetus ide membuat pusat layanan tiket online. Maklum saja, selama ini penjualan tiket masih banyak digarap melalui gerai-gerai biasa. Terutama tiket konser dan pertandingan yang sifatnya hanya event.

Adalah Dimas Surya Yaputra, laki-laki belia yang memiliki ide membuat penjualan tiket secara online melalui tiket.com. Seluruh tiket perjalanan, konser, dan hiburan tersaji di sini. Tak perlu antre berdesakan.

"Saya melihat ini peluang besar di tengah pesatnya perkembangan internet di Indonesia," kata dia dalam perbincangan dengan VIVAnews di salah satu kafe di Grand Indonesia, Jakarta, Jumat lalu.

Lulusan Fakultas Ekonomi Universitas Pelita Harapan tahun 2010 ini berpendapat,  Indonesia tengah menjadi salah satu pasar potensial pengembangan bisnis travel online. Nilainya juga tak tanggung-tanggung,  mencapai Rp2 triliun per tahun dengan pertumbuhan 30-40 persen. "Jadi ini pasar potensial."

Memang, usia belia tak menghalangi langkah Dimas menjadi digitalpreneur. Kegandrungannya pada teknologi diwujudkan dengan membesut situs swinde.com pada 2009. Swinde.com merupakan website untuk membeli barang-barang melalui lelang dengan harga di bawah harga pasar. Dalam waktu enam bulan, ia mampu menarik 80.000 pengguna dan berhasil mencetak rekor pendapatan US$1 juta.

Begitu pula tiket.com, meski usianya baru setahun, setidaknya sudah tercatat memiliki 100 ribu pengguna. Mereka bertransaksi mulai dari pembelian tiket pesawat, tiket bioskop, hingga konser. Baru-baru ini dia menggandeng PT Kereta Api untuk menyediakan tiket perjalanan kereta. "Ini pasti akan menambah transaksi kami," katanya.

Saat ini tiket.com sudah melayani pembelian tiket enam maskapai penerbangan nasional, jaringan bioskop 21, kereta api, dan tiket-tiket hiburan lain.

Sebagai gambaran, setiap transaksi penjualan tiket kereta api, dia memotong Rp7.500. Artinya, bila terjadi transaksi 1.000 kali setiap hari, Rp7,5 juta sudah di kantongnya. Tapi berapa transaksi sesungguhnya dia masih bungkam. "Yang jelas menguntungkan," katanya.

Demikian juga mengenai modal, dia tak mau banyak bicara. "Kami hanya memiliki beberapa server, tapi investasinya kami tak mau disclose," katanya.

Saat ini, tiket.com sudah memiliki 40 karyawan. Terus berkembang dari awal pembukaan yang hanya enam orang.

Sebenarnya, Dimas tak hanya memiliki swinde.com dan tiket.com. Jauh sebelum itu lulusan Beijing Languange and Culture University tahun 2007 ini berkongsi dengan Wenas Agustiawan dan Jefrry Anthony membangun PhaseDev.

Kini PhaseDev telah berkembang pesat dengan pengembang puluhan peranti lunak dalam tiga departemen, yakni pengembangan aplikasi mobile, pengembangan aplikasi desktop, dan pengembangan situs web. (sj)



© VIVA.co.id
Share :  
Rating
KOMENTAR
anakjkt
26/11/2012
oh ini toh yg punya swinde.com. Pantes aja pendapatan $1juta wong lelangnya menyesatkan
Balas   • Laporkan
qrazee | 26/11/2012 | Laporkan
bukti apa lo bisa ngomong menyesatkan? sirik hahhahahahhaha daripadalo penghasilannya cuma receh... :D hahhahah
robet.d.putra
26/11/2012
oke baget baca peluang nya .. semoga selalu sukses dan berkembang ..
Balas   • Laporkan


KIRIM KOMENTAR

Anda harus login untuk mengirimkan komentar

 atau 
  
MOMENTUM
  • Info Momentum
Informasi Pemasangan :
Telepon : 021-9126 2125 / Sales
Email : Sales@viva.co.id