BISNIS

Saatnya Memungut Saham Murah

Harga saham sudah obral besar-besaran. Saatnya masuk bursa. Tapi bertahap saja dulu.

ddd
Senin, 3 November 2008, 10:30
 
  (www.geckoandfly.com)

VIVAnews - Krisis global membuat pelaku pasar, baik pasar uang maupun saham jatuh bangun, tak terkecuali pasar dalam negeri. Bahkan pada pertengahan Oktober, kepanikan mencapai puncaknya. Investor melepas portofolio akibat sejumlah isu yang akhirnya membuat Bursa Efek Indonesia mensuspensi perdagangan.

Chief Research Officer Capital Price Roy Sembel kepada VIVAnews beberapa waktu lalu mengungkapkan, sebetulnya fundamental ekonomi Indonesia relatif lebih baik dibandingkan saat krisis 10 tahun lalu. Kondisi di pasar modal belakangan ini lebih banyak disebabkan oleh kepanikan.

Merujuk kondisi ekonomi Indonesia 10 tahun silam, saat bursa saham turun hingga 50 persen, Roy menilai ada kemiripan dengan kondisi saat ini. Namun bedanya, saat itu kondisi fundamental ekonomi Indonesia hancur-hancuran karena pusat 'gempa' memang di Indonesia. Sedangkan pusat gempa krisis 2008 ini berada di Amerika.

Pada 1998 lalu, pertumbuhan ekonomi Indonesia minus belasan persen, inflasi tumbuh puluhan persen, kredit bermasalah mencapai 40-50 persen, dan cadangan devisa tinggal US$ 20 miliar. Sedangkan saat ini pertumbuhan ekonomi relatif baik di kisaran 6 persen, inflasi 11-12 persen, kredit bermasalah kurang dari 10 persen dan cadangan devisa masih di atas US$ 50 miliar.

Berpegang pada fundamental saat ini, kata Roy, yang terjadi di pasar saham lebih pada kepanikan semata yang mengakibatkan tingginya tekanan jual. Namun bagi investor yang cerdik, saat ini mereka justru melihat banyak terjadi diskon di pasar.  "Ini siklus 10 tahunan. Jadi saya sarankan untuk investor jangka panjang, inilah saatnya hunting diskon besar-besaran," kata dia.

Tetapi untuk investor yang mau bermain di jangka pendek, Roy menyarankan mereka jangan masuk ke pasar dulu. Sebab saham masih bisa turun 10-20 persen lagi. "Tapi apalah artinya penurunan 70-90 persen, jika 7-8 tahun lagi harga melonjak hingga 7 kali lipat atau lebih," ujarnya.

Ia yakin 2-3 tahun lagi harga beranjak naik. "Jadi ini kesempatan masuk pasar karena obral besar. Tapi kalau bisa masuk secara bertahap, tidak sekaligus karena masih ada peluang penurunan lagi meski tidak besar," ujarnya.



© VIVA.co.id
Share :  
Rating
KOMENTAR
MOMENTUM
  • Info Momentum
Info Pemasangan Momentum:
Telepon: 021-5610-1555 / Sales
Email: salesteam@vivanews.com