TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
BISNIS

Bursa Asia Pasifik Terjerat Sentimen Wall Street

Penurunan harga minyak juga menyumbang pelemahan bursa di kawasan.
Bursa Asia Pasifik Terjerat Sentimen Wall Street
Pembukaan perdagangan saham di Bursa Saham Tokyo. (REUTERS/ Kim Kyung-Hoon)

VIVA.co.id – Bursa di Kawasan Asia Pasifik dibuka melorot pagi ini, merespons kinerja pasar saham di Amerika Serikat yang ditutup datar semalam. Penantian investor keuangan di AS akan data ketenagakerjaan yang akan dirilis hari ini memberikan sentimen negatif sepanjang pekan. 

Dilansir dari CNBC, 2 September 2016, di Australia, bursa ASX 200 dibuka turun 0,51 persen. Selain terjerat sub sektor keuangan yang jatuh 0,82 persen, anjloknya harga minyak karena kekhawatiran kelebihan pasokan, mendorong sub sektor energi turun 1,16 persen. 

Pagi ini, minyak mentah berjangka AS masih jatuh 3,45 persen menjadi US$43,16 per barel. Sedangkan minyak mentah patokan global, Brent, turun 3,07 persen menjadi US$45,45 per barel. 

Di Negeri Sakura, indeks Nikkei turun 0,19 persen. Berlayar ke Selat Korea, indeks Kospi di Korea selatan juga dibuka negatif turun 0, 11 persen pada pagi ini. 

Sebagai informasi, pasar keuangan di seluruh belahan dunia menanti data ketenagakerjaan non pertanian yang akan dirilis hari ini.  Sebab, data tersebut akan menjadi pertimbangan Bank Sentral AS (the Fed) apakah akan menaikan suku bunga acuannya pada bulan ini.
 

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP