TUTUP
TUTUP
BISNIS

Konsumsi Premium Turun Drastis Hingga 40-45 Persen

Kualitas oktan menjadi pilihan konsumen terhadap BBM.
Konsumsi Premium Turun Drastis Hingga 40-45 Persen
Ilustrasi Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU). (VIVA.co.id/Yasin Fadilah)

VIVA.co.id – Vice President Corporate Communication PT Pertamina, Wianda Pusponegoro menyatakan, konsumsi bahan bakar minyak (BBM) jenis premium dalam tiga bulan terakhir mengalami penurunan di kisaran 40-45 persen

"Konsumsi rata-rata premium itu turun sekitar 40-45 persen dari sebelumnya," jelas Wianda, saat ditemui di kantor pusat Pertamina Jakarta, Jumat 9 September 2016.

Wianda menjelaskan, jumlah konsumsi rata-rata harian BBM jenis ron 88 tersebut secara nasional sebelumnya mencapai 79 persen. Apabila dikalkulasi, rata-rata 60 ribu kilo liter premium setiap harinya dikonsumsi oleh masyarakat.

Menurut dia, menurunnya konsumsi premium, bukan karena disparitas harga yang kecil antara BBM subsidi dan BBM non subsidi, yang pada akhirnya membuat masyarakat beralih untuk lebih memilih mengonsumsi BBM non bersubsidi. Melainkan, karena kualitas oktan BBM non subsidi lebih tinggi daripada premium.

"Sekarang itu di manual book mobil, sudah diharuskan menggunakan ron di atas 90. Bahkan, kendaraan yang low cost di manual book itu harus ron 91. Mereka hanya lihat tren pasar," katanya. (asp)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP