TUTUP
TUTUP
BISNIS

Agustus 2016, Rupiah Keok dari Empat Mata Uang Ini

Perbaikan ekonomi AS memberi tekanan pada rupiah
Agustus 2016, Rupiah Keok dari Empat Mata Uang Ini
Rupiah Anjlok (VIVAnews/Muhamad Solihin)

VIVA.co.id – Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan nilai tukar rupiah pada Agustus 2016 tercatat mengalami depresiasi terhadap empat mata uang dunia, yakni dolar Amerika Serikat, dolar Australia, yen Jepang, dan euro.

“Sepanjang Agustus, rupiah terdepresiasi,” ungkap Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS, Sasmito Hadi Wibowo, dalam konferensi pers di kantornya, Jakarta, Kamis 15 September 2016.

Mata uang Garuda terhadap dolar AS pada Agustus terdepresiasi sebesar satu persen. Level terendah rata-rata kurs tengah eceran rupiah terhadap mata uang Paman Sam pada minggu kelima Agustus 2016, di level Rp13.237 per dolar AS.

“Penyebabnya, dari kondisi Amerika Serikat. Terutama dari data pengangguran AS,” kata Sasmito.

Sementara terhadap dolar Australia, rupiah terdepresiasi sebesar 1,59 persen pada Agustus. Terhadap yen Jepang, mata uang Garuda pun terperosok 3,41 persen pada bulan yang sama Sementara terhadap euro, rupiah juga terdepresiasi sebesar 2,42 persen.

Menurut Sasmito, kondisi terkini perekonomian negara tersebut pada akhirnya membuat laju rupiah tertekan. Misalnya, dari negara Eropa maupun euro yang mengalami perbaikan ekonomi, sehingga secara tidak langsung menekan pergerakan rupiah.

“Sehingga apresiasi terhadap rupiah juga kurang. Sedangkan dari yen, ini karena terpengaruh dari adanya intervensi di pasar,” ungkapnya.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP