TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
BISNIS

Apindo Minta Pemerintah Keras Terhadap Google

Merupakan objek pajak, dan harus dipajaki oleh pemerintah.
Apindo Minta Pemerintah Keras Terhadap Google
Petugas melayani wajib pajak yang ingin memperoleh informasi mengenai kebijakan amnesti pajak (tax amnesty) di  (ANTARA/Sigid Kurniawan)

VIVA.co.id – Asosisasi Pengusaha Indonesia meminta pemerintah, dalam hal ini Direktorat Jenderal Pajak untuk terus mengejar kewajiban perpajakan perusahaan multinasional yang bergerak di bidang teknologi, Google. Hingga kini, perusahaan tersebut tersebyt mangkir dari kewajibannya pada negara.

“Pengusaha kita (Indonesia) diudak-udak (otoritas pajak). Pengusaha dunia maya tidak diudak-udak,” ujar Ketua Bidang Industri Manufaktur Apindo Johnny Darmawan saat ditemui di kantor pusat DJP, Jakarta, Senin 19 September 2016.

Google, beserta perusahaan teknologi lainnya seperti Yahoo, Twitter, dan Facebook selama ini hanya memiliki kantor perwakilan di Indonesia. Namun, mereka bisa meraup untung dari bisnis yang dijalankan. Artinya, mereka merupakan objek pajak, dan harus dipajaki oleh pemerintah.

Menurut Johnny, selama ini perusahaan asal Amerika Serikat tersebut telah mengeruk keuntungan dalam jumlah besar selama mengoperasikan bisnisnya di Indonesia. Pengusaha, ditegaskan dia, merasa bahwa otoritas pajak perlu mengejar potensi pajak yang selama ini hilang dari Indonesia.

“Indonesia punya penduduk 250 juta. Anggap saja 150 juta itu bisa dimanfaatkan (oleh Google). Mereka masuk Indonesia, karena memanfaatkan populasi yang banyak,” katanya.

Maka dari itu, Johnny meminta otoritas pajak pun harus bersikap tegas, dengan langkah Google yang menolak pemeriksaan yang sudah diberikan. “Panggil saja. (Google) punya apa. Harus dikejar terus,” ujarnya.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP