TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
BISNIS

Harga Gas RI Mahal karena Biaya Eksploitasi Migas Tinggi

Biaya eksploitasi migas di Indonesia sekitar Rp617 ribu per barel.
Harga Gas RI Mahal karena Biaya Eksploitasi Migas Tinggi
Kegiatan industri migas/Foto ilustrasi (ANTV/Veros Afif )

VIVA.co.id – Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) menyatakan bahwa biaya eksploitasi gas bumi di Indonesia masih relatif cukup tinggi dibandingkan negara lain. Ini menjadi salah satu penyebab, tingginya harga jual gas bumi di Indonesia.

Anggota BPK, Achsanul Qasasi mengungkapkan, biaya eksploitasi minyak dan gas di Indonesia mencapai US$47 atau sekitar Rp617 ribu per barel. Padahal, biaya tersebut apabila dibandingkan dengan negara-negara tetangga justru bisa lebih murah.

“Negara tetangga bisa US$15 (Rp197 ribu) per barel. Yang membuat harga gas bumi mahal adalah biaya eksploitasi yang tinggi sekali di Indonesia dibanding negara lain,” ujar Achsanul dalam keterangannya, Jakarta, Selasa 20 September 2016.

Selain biaya eksploitasi tersebut, lanjut Achsanul, sumur-sumur yang sudah berumur juga menjadi penyebab lainnya. Belum lagi ditambah dengan munculnya para trader-trader yang mengambil untung yang relatif tinggi dari bisnis gas bumi.

Achsanul menegaskan, pemerintah dalam hal ini, Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi tentu harus memberikan jaminan untuk mengatasi permasalahan tersebut. Misalnya, seperti pemberian insentif bagi investor yang tertarik di bisnis eksploitasi gas.

“Struktur biaya eksploitasi harus dibenahi. Sehingga hulu bisa murah, karena 90 persen harga gas itu ditentukan dari hulu. SKK Migas harus berikan jaminan,” katanya.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP