TUTUP
TUTUP
BISNIS

Permudah Tax Amnesty, Pemerintah Perlunak Aturan SPV

Aturan ini mengatur tidak perlunya menutup SPV jika ikut tax amnesty.
Permudah Tax Amnesty, Pemerintah Perlunak Aturan SPV
Realisasi amnesti pajak tak semulus asumsi dan kalkulasi. (VIVA.co.id/Ikhwan Yanuar)

VIVA.co.id – Pemerintah beberapa waktu yang lalu telah menerbitkan Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 127/PMK.010/2016 tentang Pengampunan Pajak Berdasarkan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2016 tentang pengampunan pajak bagi wajib pajak yang memiliki harta tidak langsung melalui Special Purpose Vehicle (SPV).

Dalam aturan ini disebutkan bahwa setiap perusahaan cangkang yang dimiliki para Wajib Pajak (WP) di luar negeri, apabila ingin mengikuti program tax amnesty harus terlebih dahulu membubarkan atau melepas hak kepemilikan SPV dengan melakukan pengalihan hak atas harta yang didapat secara tidak langsung.

Staf Ahli Menteri Keuangan Bidang Penerimaan Negara Astera Primanto Bhakti mengungkapkan, pemerintah berencana kembali menyempurnakan aturan tersebut dalam waktu dekat. Nantinya akan diatur mekanisme, bagaimana WP tidak perlu membubarkan, atau melepas hak kepemilikan dari SPV yang dimilikinya

“Kami melihat dinamika di lapangan, ternyata masih ada pihak-pihak yang masih membutuhkan existing SPV untuk kegiatan di masa yang akan datang,” jelas Astera dalam konferensi pers di kantor Kementerian Keuangan Jakarta, Rabu 21 September 2016.

Menilik hal tersebut, maka pemerintah pun berkomitmen untuk mengakomodir kebutuhan para WP, terutama yang ingin berpartisipasi dalam tax amnesty. Meski begitu, sebagai kompensasi tidak dibubarkannya SPV, para WP akan dikenakan tarif deklarasi luar negeri.

“Kalau WP tidak ingin bubarkan, silahkan saja. Namun kami akan kenakan dengan tarif deklarasi luar negeri. Karena kami anggap kepemilikan daripada aset yang di declare adalah harta yang ada di SPV-nya,” ungkapnya.

Astera menegaskan, penyempurnaan dari aturan tersebut saat ini masih digodok oleh pemerintah, dan tidak perlu menunggu waktu lama untuk diterbitkan. Para WP yang memiliki perusahaan cangkang, ditegaskan dia, pun sudah bisa menikmati fasilitas ini, meskipun aturannya belum secara resmi terbit.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP