TUTUP
TUTUP
BISNIS

Jokowi Kumpulkan Puluhan Ekonom dan Pengusaha

Jokowi curhat soal proyeksi ekonomi 2017.
Jokowi Kumpulkan Puluhan Ekonom dan Pengusaha
Presiden Joko Widodo (Kris - Biro Pers Setpres)

VIVA.co.id – Presiden Joko Widodo mengaku masih pesimistis kalau 2017 ekonomi global akan membaik. Kelesuan ekonomi tersebut akan berlanjut hingga tahun depan.

Itu diyakini Jokowi, setelah beberapa pekan lalu menghadiri berbagai forum internasional seperti G-20 di Tiongkok. Termasuk, saat ia bertemu dengan Dana Moneter Internasional (IMF).

"Semuanya tetap, tahun depan masih pesimis bahwa pertumbuhan ekonomi dunia naik dan mereka malah menyampaikan akan ada penurunan lagi, ini saya kira berita yang tidak baik," ujar Jokowi di hadapan puluhan pengusaha dan pengamat ekonomi, di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis 22 September 2016.

Kondisi global tersebut menurut Jokowi perlu diwaspadai, sebab akan berimbas pada ekonomi dalam negeri. Apalagi diakuinya, stabilitas ekonomi dalam negeri belum baik. Seperti harga komoditas yang menurutnya belum membaik. "Kepastian kebijakan keuangan yang kalau kita lihat juga masih belum jelas arahnya mau ke mana," katanya menambahkan.

Namun demikian iya meyakini pergerakan angka pertumbuhan ekonomi masih dalam batas toleransi. Walau akan ada pembenahan di dalam negeri, terutama soal investasi, yang menurutnya masih jarang masuk karena banyak persoalan. "Yang kita harus lakukan perombakan besar-besaran kalau kita tidak melakukan itu saya pastikan kita akan ditinggal," katanya.

Adapun 20 ekonom dan pebisnis yang diundang Jokowi adalah:

1. Raden Pardede (Bidang Ekonomi Makro/Fiskal/Industri)
2. Tony Prasetiantono ((Bidang Ekonomi Makro/Fiskal/Moneter)
3. Djisman Simanjuntak (Bidang Ekonomi Perdagangan Nasional)
4. Haryo Aswicahyono (Bidang Ekonomi Perdagangan Internasional/Industri)
5. Ari Kuncoro (Bidang Ekonomi Industri/Ketenagakerjaan)
6. Lukita Dinarsyah Tuwo (Bidang Perencanaan Pembangunan)
7. Elan Satriawan (Bidang Ekonomi Pembangunan/Kesehatan/Pendidikan)
8. Enny Sri Hartati (Bidang Ekonomi Pertanian/Pambangunan)
9. Iman Sugema (Bidang Ekonomi Pembangunan/Pertanian/Syariah).
10. Destry Damayanti (Ekonom Moneter/Keuangan)
11.Heriyanto Irawan (Analis Pasar) 
12. Poltak Hotradero (Analis Pasar)
13. Helmi Amran (Analis Pasar)
14. Revrisond Baswir (Bidang Syariah/Akutansi/Koperasi/Korupsi)
15. Haryadi Sukamdani (Bidang Bisnis)
16. Rosan Roeslani (Bidang Bisnis)
17. Bahlil Lahadia (Bidang Bisnis)
18. Prasetyantoko
19. Kikie Boenawan (Fund Asing)
20. Hendri Saparini (Bidang Ekonomi Makro).

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP