TUTUP
TUTUP
BISNIS

Didorong Sektor Industri, IHSG Menguat 0,71 Persen 

Hari ini 150 saham naik, 145 saham turun, dan 88 saham tidak bergerak.
Didorong Sektor Industri, IHSG Menguat 0,71 Persen 
Seorang pelaku pasar sedang memantau pergerakan IHSG. (VIVA.co.id/Muhamad Solihin)

VIVA.co.id – Indeks harga saham gabungan (IHSG) ditutup menguat 0,71 persen, atau 37,67 poin ke level 5.380,26 pada perdagangan hingga sesi II sore ini, Kamis 22 September 2016. Sepanjang perdagangan hari ini, IHSG bergerak pada kisaran 5.368,56 - 5.411,61.

Sementara itu, di pasar valuta asing, nilai tukar rupiah menguat 63 poin, atau 0,48 persen ke posisi Rp13.074 per dolar AS, setelah bergerak di kisaran Rp13.048-Rp13.108.

"Aksi tunggu investor pada pertemuan BoJ (Bank of Japan) dan The Fed pada tengah pekan ini menjadi tekanan tersendiri bagi investor, terlihat setelah pertemuan BOJ dan hasilnya cukup pro market," ujar analis Reliance Securities, Lanjar Nafi, di Jakarta, Kamis 22 September 2016.

Berdasarkan data Bursa Efek Indonesia tercatat, investor membukukan transaksi sebesar Rp7,09 triliun, dengan volume 7,09 miliar lembar saham. Di pasar reguler, investor asing membukukan transaksi beli bersih (net buy) Rp273,8 miliar.

Sebanyak 150 saham naik, 145 saham turun, dan 88 saham tidak bergerak. Sementara itu, delapan dari 10 indeks sektoral menguat. Penguatan terbesar dialami oleh sektor aneka industri yang menguat sebesar 2,32 persen.

Dari Asia, mayoritas indeks saham bergerak menguat. Kondisi itu ditunjukkan oleh indeks Nikkei 225 di Jepang, yang naik sebesar 1,91 persen. Indeks Kospi di Korea Selatan, naik sebesar 0,67 persen, dan indeks Hang Seng di Hong Kong, naik sebesar 0,38 persen.

Sore ini, mayoritas indeks saham di Eropa, bergerak menguat sejak dibuka tadi siang. Indeks FTSE100 di Inggris, naik 0,77 persen, indeks DAX di Jerman naik 1,5 persen, dan indeks CAC di Perancis naik 1,36 persen. (asp)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP