TUTUP
TUTUP
BISNIS

Kadin Kritik Industri Nasional Dibangun Setengah-Setengah

65% ekonomi ditopang komoditas, hanya 30% dari sektor manufaktur.
Kadin Kritik Industri Nasional Dibangun Setengah-Setengah
Ilustrasi industri  (ANTARA/HO/Panji)

VIVA.co.id – Sektor industri di Tanah Air dianggap tengah berjalan mundur. Kemunduran ini disebabkan karena para pelaku industri terlalu mengandalkan komoditas sumber daya alam. 

Sebanyak 65 persen perekonomian nasional ditopang komoditas, sementara sisanya sebanyak 25-30 persen adalah sektor manufaktur dan lain-lain. Demikian menurut Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Bidang Industri, Johnny Darmawan. 

Johnny menjelaskan, dampak ketergantungan pada komoditas ini sebenarnya merugikan para pelaku industri itu sendiri. Industri nasional pun dibangun setengah-setengah.

"Industri dari dulu setengah-setengah. Detik terakhir 2013-2014 harga komoditas jatuh sekali, dan mereka (pelaku usaha) baru berpikiran industri lagi," ujarnya Johnny dalam sebuah diskusi di Menara Kadin, Jakarta Selatan, Jumat 23 September 2016.

Johnny mengatakan, saat ini pemerintah telah fokus mendorong sektor industri untuk meningkatkan perekonomian nasional. Salah satunya adalah dengan membentuk Komite Ekonomi dan Industri Nasional (KEIN).

"Pemerintah sudah on the right track (jalan yang benar) mencanangkan industri. Itu kenapa KEN diubah menjadi KEIN," kata Johnny.

Dirinya menegaskan, industri nasional dapat menjadi lebih maju, jika mengandalkan sumber daya alam yang berbasis, pula pada sumber daya manusianya.

"Kita punya sumber daya alam kenapa enggak dan sumber daya manusia karena memiliki penduduk sedemikian banyak," ucapnya.

 

(ren)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP