TUTUP
TUTUP
BISNIS

Cara Pemerintah dan Kadin Tingkatkan Ekspor Nasional

Ada faktor eksternal dan internal pengaruhi pertumbuhan ekspor.
Cara Pemerintah dan Kadin Tingkatkan Ekspor Nasional
Ekspor Kayu Indonesia (VIVAnews/Tri Saputro)

VIVA.co.id – Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia menargetkan kenaikan nilai ekspor nasional mencapai 500 persen menjadi sebesar US$150 miliar hingga US$750 miliar dalam waktu 10-15 tahun ke depan. Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional (PEN), Kementerian Perdagangan, Arlinda, mengklaim angka 500 persen ini memang angka yang ambisius, tetapi bukan berarti tidak mungkin untuk dicapai.

Selama ini, ia mengatakan rata-rata pertumbuhan ekspor per tahun hanya berkisar tujuh sampai 14 persen. Untuk mencapai target pertumbuhan ekspor 500 persen maka Kadin harus keluar dari zona rata-rata tersebut.

"Kita harus berpikir out of the box, jangan melakukan bisnis biasa-biasa saja, kita harus petakan pasarnya, massa, produknya apa, dan kita kembangkan bersama-sama," ujarnya di gedung Smesco Jakarta pada Selasa, 27 September 2016.

Menurutnya, ada faktor eksternal dan internal yang memengaruhi pertumbuhan ekspor nasional. Faktor eksternal terkait dengan terobosan peningkatan daya saing produk.

"Di internal kita harus memperbaiki semua, mulai dari infrastruktur, kebijakan, aturan-aturan kita dalam ekspor-impor. Jadi, mesti ada cara untuk memudahkan kegiatan bisnis, ini agar ada iklim usaha kondusif," ucapnya.

Arlinda memaparkan pihaknya ingin meningkatkan ekspor bidang jasa. Sejauh ini ekspor bidang jasa penyumbang defisit negara. Pihaknya juga berencana mengubah porsi ekspor nasional dari sektor komoditas barang mentah menjadi ekspor manufaktur.

"Struktur komoditas ekspor kita memang 65 persen, 35 persen manufaktur. Artinya ini harus men-switch (menukar) komoditas ekspor itu," ungkapnya.

Ia mengakui tidak mudah untuk mencapainya, tapi optimistis bisa tercapai dengan kerja sama dengan lapisan dunia usaha, para akademisi, dan masyarakat keseluruhan.

 

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP