TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
BISNIS

Menguatnya Rupiah, Ini Kata Bank Indonesia

Terutama, sejak AS menyatakan tidak akan menaikkan FFR.
Menguatnya Rupiah, Ini Kata Bank Indonesia
Konsultasi Tax Amnesty di Jakarta (REUTERS/Darren Whiteside)

VIVA.co.id – Gubernur Bank Indonesia (BI) Agus Martowardojo menyatakan, penguatan rupiah terhadap dolar Amerika Serikat, dalam beberapa hari terakhir yang berada level Rp12.000 saat ini, memang murni karena faktor eksternal yang jauh lebih terkendali.

“Kondisi eksternal yang terkendali itu, terutama sejak AS menyatakan tidak akan menaikkan FFR (Fed Fund Rate) pada September,” ujar Agus, saat ditemui di Kompleks Parlemen Jakarta, Kamis 29 September 2016.

Menurut Agus, bank sentral AS memang telah dipastikan hanya akan menaikkan suku bunga acuan satu kali, yakni di akhir tahun ini. Hal tersebut pada akhirnya memberikan kepastian, dan tidak memberikan sentimen negatif di pasar keuangan.

Belum lagi, lanjut Agus, ditambah dengan debat calon Presiden negeri Paman Sam tersebut, yang juga memberikan sedikit keyakinan pada pasar keuangan, termasuk di indonesia. Sehingga, memberikan pengaruh terhadap penguatan mata uang Garuda.

Dari sisi dalam negeri, laju inflasi yang cukup terkendali, karena masih berada di batas bawah target bank sentral sebesar empat plus minus satu persen, serta pertumbuhan ekonomi yang masih relatif tumbuh positif dianggap memberikan pengaruh positif kepada laju rupiah.

“Kita cukup kuat, karena reformasinya tidak hanya di sektor moneter dan fiskal, tetapi juga di sektor riil,” tuturnya. (asp)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP