TUTUP
TUTUP
BISNIS

Tahap Pertama Tax Amnesty Usai, Waspadai Pelemahan Rupiah

Pelaku pasar mulai kehabisan sentiment positif.
Tahap Pertama Tax Amnesty Usai, Waspadai Pelemahan Rupiah
Proses penghitungan uang rupiah.  (VIVA.co.id/Ikhwan Yanuar)

VIVA.co.id – Pelaku pasar diminta mewaspadai pergerakan nilai tukar mata uang rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) menyusul pelemahan di awal pekan Oktober hari ini, Senin, 3 Oktober 2016.

Analis NH Korindo Securities Indonesia Reza Priyambada mengatakan, rupiah berakhir melemah pekan lalu seiring berakhirnya masa pengampunan pajak. Pelaku pasar terlihat cenderung mengambil profit taking.

"Rupiah kembali diperdagangkan melemah di akhir pekan pelaku pasar terlihat cenderung mem-priced-in keadaan rupiah, sehingga adanya penguatan dijadikan momentum untuk merealisasikan keuntungan," tuturnya di Jakarta.

Di samping itu, laju dolar AS cenderung bergerak flat pada perdagangan kemarin menyusul adanya kesepakatan yang terjadi dalam pertemuan OPEC, khususnya terhadap negara Iran yang selama ini enggan  membatasi produksinya.

"Kami perkirakan baik dolar, rupiah maupun mata uang lainnya cenderung bergerak konsolidasi setelah pelaku pasar mulai kehabisan sentimen positif," tuturnya.

Terbatasnya pergerakan pupiah juga dipengaruhi antisipasi pelaku pasar jelang rilis Pertumbuhan Domestik Bruto AS dan klaim pengangguran yang diperkirakan akan membaik. Pada kuartal pertama, PDB riil AS meningkat 0,8 persen.

"Rupiah hari ini sepertinya akan berbalik melemah di area Rp13.000. Target batas bawah Rp13.056, target batas atas Rp13.000," ujarnya

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP