TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
BISNIS

Rupiah Masih Menguat, Ditopang Data Inflasi

Diharapkan melanjutkan penguatannya.
Rupiah Masih Menguat, Ditopang Data Inflasi
Ilustrasi uang rupiah. (ANTARA FOTO/Yudhi Mahatma)

VIVA.co.id – Perdagangan nilai tukar mata uang rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) diperkirakan akan melanjutkan penguatannya setelah kemarin ditutup menguat 59 poin (0,45 persen) ke Rp12.983 per dolar AS berkat rilis data inflasiSeptember 2016.

Analis NH Korindo Securities Indonesia Reza Priyambada mengatakan, sentimen positif dari rilis inflasi September kembali mampu membuat rupiah menguat terbatas cenderung menguji level psikologis barunya.

"Kini rupiah berpeluang melanjutkan penguatannya, dengan target batas atas Rp12.942 dan target batas bawah Rp13.020," kata Reza, Selasa, 4 Oktober 2016.

Menurut dia, laju poundsterling terlihat bergerak melemah setelah Theresa May selaku Perdana Menteri Inggris yang baru memberikan sinyal bahwa Brexit akan dimulai di akhir Maret 2017.

"Dia juga memberikan sinyal bahwa Perusahaan Inggris bebas untuk beroperasi di pasar Eropa," tuturnya. Menurutnya, keadaan tersebut terpaksa memukul poundsterling namun, menguntungkan dari sisi ekuitas.

Sementara, Reza kembali menekankan, dari dalam negeri, Badan Pusat Statistik yang mencatat inflasi pada September 2016 sebesar 0,22 persen cukup direspons positif pelaku pasar dan berimbas pada menguatnya Rupiah.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP