TUTUP
TUTUP
BISNIS

Jokowi Ingin Harga Gas Industri Turun

Harga gas RI lebih mahal dari negara-negara ASEAN lainnya.
Jokowi Ingin Harga Gas Industri Turun
Pemanfaatan Gas Bumi untuk Industri (VIVA.co.id/Muhamad Solihin)

VIVA.co.id – Presiden Joko Widodo (Jokowi), melihat harga gas industri di dalam negeri masih sangat tinggi, sehingga harus diturunkan. Sementara itu, harga gas di negara ASEAN lainnya, jauh di bawah Indonesia.

Itu dikatakan oleh Presiden dalam pidato pembukaan rapat kabinet terbatas di kantornya, Istana Merdeka, Jakarta, Selasa 4 Oktober 2016.

"Saya minta data-data mengenai ini konkret, agar harga gas lebih kompetitif. Saya kemarin hitung-hitungan, ketemunya saya kira US$5-6. Kalau tidak angkanya itu, tidak usah dihitung saja. Syukur di bawah itu," kata Jokowi.

Dia menyebut harga gas negara-negara tetangga, seperti Vietnam yang hanya US$7 per million metric British thermal unit (MMBTU). Sementara itu, di Malaysia US$4 per MMBTU, dan Singapura juga sama.

Di Indonesia sendiri, harga gas masih tinggi yakni US$9,5 per MBBTU.

"Padahal, negara kita memiliki potensi cadangan gas bumi yang sangat banyak. Dan, sebaliknya negara-negara tersebut dapat dikategorikan mengimpor gas bumi. Sebab itu, hari ini perlu segera kita benahi," jelas Jokowi.

Sebab, harga yang tinggi memiliki implikasi terhadap industri di dalam negeri. Seperti industri keramik, tekstil, petrokimia maupun industri pupuk.

"Jangan sampai industri kita kalah bersaing hanya gara-gara masalah harga gas kita yang terlalu mahal," katanya. (asp)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP