TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
BISNIS

Laju Rupiah akan Lanjutkan Penguatan

Pelaku pasar masih mencermati kampanye AS.
Laju Rupiah akan Lanjutkan Penguatan
Ilustrasi uang rupiah. (ANTARA FOTO/Yudhi Mahatma)

VIVA.co.id – Perdagangan nilai tukar mata uang rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) kembali menunjukkan performanya setelah kemarin berhasil ditutup menguat 12 poin (0,09 persen) ke Rp12.977 per dolar AS.

Analis NH Korindo Securities Indonesia Reza Priyambada mengatakan, mulai kembali aktifnya pasar valas Asia membuat laju mata uang Asia belum kehabisan sentimen positif sehingga laju rupiah kembali menguat terbatas.

Namun, para pelaku pasar masih tetap bersiaga dengan mengambil sikap wait and see serta masih menunggu akan adanya sentimen positif lanjutan, sehingga membuat laju rupiah diperkirakan sideways (cenderung mendatar).

"Rupiah hari ini, akan bergerak di kisaran Rp13.020 hingga Rp12.976 per dolar AS," ujar Reza, Selasa, 11 Oktober 2016.

Menurutnya, laju dolar AS yang bergerak variatif pada perdagangan kemarin lantaran pelaku pasar cenderung memperhatikan debat calon Presiden AS di tengah melemahnya data Non Farm Payrolls AS dari 167.000 menjadi 156.000 serta tingkat pengangguran yang juga meningkat dari 4,9 persen menjadi lima persen. 

Sementara, sentimen dari domestik di mana posisi cadangan devisa Indonesia di akhir September 2016 yang naik tercatat sebesar US$115,7 miliar, lebih tinggi dibandingkan dengan posisi akhir Agustus 2016 sebesar US$113,5 miliar turut menopang penguatan rupiah.

"Tidak hanya itu, program amnesti pajak pada periode kedua ini juga diproyeksikan masih akan mencatatkan hasil positif sehingga nantinya akan diapresiasi oleh pelaku pasar uang," tutur  Reza.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP