TUTUP
TUTUP
BISNIS

Pemerintah Targetkan Trader Gas Lenyap di Januari 2017

Setiap trader nantinya wajib memiliki infrastruktur gas.
Pemerintah Targetkan Trader Gas Lenyap di Januari 2017
Pemanfaatan Gas Bumi untuk Industri (VIVA.co.id/Muhamad Solihin)

VIVA.co.id – Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi (Migas), IGN Wiratmaja Puja mengungkapkan, salah satu dari sekian banyak penyebab tingginya harga gas di Indonesia adalah distribusi gas. Trader (pedagang) gas yang bermodal kertas, alias yang tidak sesuai aturan akan dilenyapkan pemerintah pada Januari 2017.  

Menurut Wirat, pemerintah telah menerbitkan aturan untuk melenyapkan trader tersebut yang diberikan tenggat waktu transisi selama dua tahun. Aturan itu, telah dituangkan dalam Peraturan Menteri ESDM (Permen) Nomor 6 tahun 2016 sebagai pengganti Permen Nomor 7 tahun 2015.

"Itu kita sudah keluarkan Permen Nomor 6 tahun 2016, untuk memberikan transisi selama dua tahun. Jadi, siapa pun yang punya gas harus punya infrastruktur," kata Wirat di kantornya, Senin 24 Oktober 2016. 

Untuk itu, pada 2017, para distributor yang tidak memenuhi syarat untuk mendistribusikan gas tersebut akan bisa ditata. Trader ini, dinilai sebagai penyebab utama dari tingginya harga gas untuk industri. 

"Jadi, trader berlapis itu perlahan akan ditata. Permintaan pak menko (Menteri koordinator Perekonomian Darmin Nasution), itu awal Januari 2017 (sudah habis)," kata Wirat. 

Seperti diketahui, pemerintah tengah berupaya menurunkan harga gas untuk industri menjadi di bawah US$6 per million metric British thermal unit (MMBTU) pada 2017. Hal ini disebut, merupakan prioritas pemerintah untuk meningkatkan daya saing Industri di tanah air yang kian terpuruk. (asp)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP