TUTUP
TUTUP
BISNIS

BI Sebut Ekonomi RI Tak Akan Tumbuh Tanpa Utang Luar Negeri

Sektor perbankan dalam negeri hanya mampu biayai 35 persen dari PDB.
BI Sebut Ekonomi RI Tak Akan Tumbuh Tanpa Utang Luar Negeri
Deputi Gubernur Senior BI, Mirza Adityaswara (ANTARA FOTO/Widodo S. Jusuf)

VIVA.co.id – Bank Indonesia menyebutkan, Indonesia masih menggantungkan diri terhadap utang luar negeri dalam rangka membangun perekonomian bangsa. Tanpa ada bantuan utang, pembangunan ekonomi pun akan sulit dilakukan.

"Negeri ini tidak bisa hidup. Tidak bisa membangun, kalau tidak ada pembiayaan dari luar negeri," ungkap Deputi Gubernur Senior BI, Mirza Adityaswara, saat ditemui di Kompleks BI Jakarta, Senin 24 Oktober 2016.

Mirza menjelaskan, sampai saat ini utang luar negeri korporasi mencapai US$160 miliar. Sementara itu, utang luar negeri pemerintah mencapai US$140 miliar. Maka, hampir US$300 miliar pembiayaan bagi negeri ini berasal dari asing.

Sedangkan dari sektor perbankan, terutama kredit, hanya mampu berkontribusi sebesar 32-35 persen, atau maksimal Rp4 ribu triliun terhadap total produk domestik bruto (PDB) nasional yang mencapai Rp11 ribu triliun. Angka PDB sendiri, setiap tahunnya mengalami kenaikan.

"US$300 miliar, atau sekitar Rp4 ribu triliun (pembiayaan dari luar negeri). Sisanya, modal sendiri. Kredit perbankan tidak cukup," katanya.

Jika dibandingkan dengan negara-negara tetangga, pertumbuhan kredit perbankan mereka mampu berkontribusi terhadap PDB mencapai 80-100 persen. Dengan realita yang terjadi, maka pembangunan ekonomi Indonesia masih tetap bergantung pada asing.

"Sektor perbankan (negara-negara tetangga) mampu mendanai 100 persen dari PDB. Jadi, siapa yang mendanai ekonomi kita luar negeri?" ujarnya. (asp)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP