TUTUP
TUTUP
BISNIS

BKPM: Jangan Bicara Insentif Sebelum Pungli Diberantas

Praktik yang merugikan perekonomian masih terjadi.
BKPM: Jangan Bicara Insentif Sebelum Pungli Diberantas
Menteri Perdagangan, Thomas Lembong. (Anwar Sadat/VIVA.co.id)

VIVA.co.id – Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Trikasih Lembong merasa pemerintah sudah lebih dari cukup untuk memberikan berbagai insentif kepada para investor. Apakah itu insentif fiskal berupa perpajakan, maupun insentif lainnya.

Menurut Tom,  pemberantasan pungutan liar menjadi pekerjaan rumah penting bagi seluruh pejabat negara, dalam memberikan kepastian usaha bagi para investor. Sehingga, iklim investasi Indonesia bisa terjaga dengan kondusif.

“Percuma kasih insentif, tapi di saat yang sama masih banyak pungli, perizinan yang gila-gilaan,” tutur  Tom saat ditemui di Gedung Bina Graha, Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Selasa 25 Oktober 2016.

Ia menegaskan, sampai saat ini praktik yang merugikan perekonomian secara tidak langsung itu masih terjadi. Alih-alih memberikan insentif, namun persoalan sebenarnya yang terjadi di lapangan justru tidak terselesaikan.

“Sedikit konyol kalau kita memberikan insentif menggiurkan, tetapi masih banyak yang tidak masuk akal,” katanya.

Maka dari itu, Tom menegaskan, deregulasi-deregulasi aturan yang selama ini menghambat akan tetap menjadi prioritas dibandingkan memberikan kemudahan kepada investor, hanya untuk mengejar pertumbuhan investasi. “Membenahi dulu, baru kita bicara soal insentif,” ujar dia.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP