TUTUP
TUTUP
BISNIS

Industri Properti Singapura Mulai Suram

Perlambatan ekonomi buat permintaan ruang properti turun tajam.
Industri Properti Singapura Mulai Suram
Kawasan Orchard Road, Singapura (dsphotographic.com)

VIVA.co.id – Prospek properti komersial Singapura, seperti ritel, kantor dan ruang industri mulai  suram. Permintaan ruang ritel pada tahun ini berkurang dan membuat tingkat kekosongan di seluruh pulau semakin meningkat.

Dilansir dari laman CNBC, pada Rabu 26 Oktober 2016, Colliers Internasional mencatat sektor properti di Singapura menghadapi tantangan berat tahun ini, sebab aktivitas sewa sepanjang kuartal III melambat. Bahkan, penurunan itu semakin cepat di tengah rendahnya penjualan ritel dan kompetisi bisnis melalui online.

Berdasarkan data resmi pemerintah Singapura, penjualan ritel di negara itu turun satu persen pada Agustus 2016 dibandingkan pada penjualan tahun sebelumnya, angka itu di luar jatuhnya penjualan mobil yang sebesar 30 persen, perhiasan, restoran dan barang rekreasi yang mencapai 6,5 persen.

"Dalam waktu dekat, prospek ekonomi masih tidak menentu dan risiko pengangguran tinggi, dan ini mungkin jadi faktor belanja konsumen rendah, meskipun belanja pada akhir tahun berpotensi mendorong penjualan sektor ritel," kata Colliers.

Colliers memperkirakan pertumbuhan sewa pusat perbelanjaan atau mal di Singapura pada 2016 akan turun 2-2,5 persen di pusat-pusat regional dan turun 2,5-3 persen di pusat belanja di Orchard Road.

Sedangkan, untuk segmen perkantoran, Colliers memperkirakan hal serupa, di mana pertumbuhan harga sewa kantor secara keseluruhan di Singapura terus meluncur ke bawah. Hal tersebut disebabkan oleh proyek ekonomi dunia yang suram dari kenaikan suku bunga acuan Amerika Serikat. 

Colliers mencatat bahwa proyeksi pertumbuhan ekonomi Singapura untuk kuartal III 2016 menunjukkan kontraksi 4,1 persen, dengan perkiraan beberapa ekonom mengatakan Singapura kemungkinan akan masuk pada resesi.

Colliers juga memperkirakan tingkat kekosongan kantor akan melonjak, seperti pada pasokan perkantoran di kawasan pusat bisnis (CBD) akan meningkat 5,6 persen tahun ini dan 12,1 persen tahun depan.

Sementara, untuk segmen industri properti, Colliers menyarakan saat ini adalah waktu yang tepat bagi penyewa untuk mengevaluasi kebutuhan mereka, mengingat proyek ekonomi ke depan masih tidak jelas. Colliers memperkirakan bahwa sewa untuk ruang industri konvensional akan jatuh 7-14 persen tahun ini.
 

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP