TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
BISNIS

Penjualan Coca-Cola Terus Merosot, Labanya Anjlok 28 Persen

Coca-Cola mulai kampanye marketing global "Taste the Feeling."
Penjualan Coca-Cola Terus Merosot, Labanya Anjlok 28 Persen
Coca-Cola (VIVAnews/ Muhamad Solihin)

VIVA.co.id – Raksasa minuman ringan asal Amerika Serikat, Coca-Cola, mengalami penurunan pendapatan sebesar tujuh persen pada kuartal ketiga tahun ini. Pendapatan perusahaan soda terbesar di dunia itu anjlok menjadi US$10,6 miliar atau Rp137,8 triliun selama tiga bulan terakhir hingga September.

Dilansir BBC, laba Coca-Cola juga dilaporkan anjlok 28 persen menjadi US$1,05 miliar atau Rp13,65 triliun pada kuartal tiga. Pendapatan Coca-Cola terus mengalami penurunan berturut-turut selama enam kuartal terakhir.

Ini disebabkan, penjualan Coca-Cola anjlok empat persen di Amerika Latin, Eropa, Timur Tengah dan Afrika. Sementara penjualan di Asia naik empat persen.

Penjualan produk air mineral dan minuman berenergi Coca-Cola berhasil mengalami kenaikan tiga persen. Hal itu cukup membantu perusahaan, sehingga tidak mengalami penurunan pendapatan yang drastis.

Coca-Cola telah meluncurkan produk Coca-Cola Zero Sugar di Inggris menggantikan Coca-Cola Zero. Penjualan produk baru tersebut berhasil mencetak volume pertumbuhan yang kuat.

Chief Operating Officer Coca-Cola, James Quincey, mengatakan sebuah kampanye marketing global bernama "Taste the Feeling" (nikmati rasanya) mulai mendongkrak penjualan.

"Kami melihat hasil menggembirakan dalam hal pertumbuhan penjualan ritel dari merek Coca-Cola secara total. Kami percaya bahwa pemasaran membutuhkan waktu untuk membangun. Ini adalah bisnis besar, dan bisnis Coca-Cola tidak akan tiba-tiba berubah dalam semalam," ujarnya.

 

(ren)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP