TUTUP
TUTUP
BISNIS

Penyebab Bursa Wall Street Melemah

Pelaku pasar berharap suku bunga dinaikkan Desember.
Penyebab Bursa Wall Street Melemah
Bursa Wall Street Amerika Serikat  (Reuters)

VIVA.co.id – Bursa saham Wall Street berakhir melemah pada perdagangan Selasa atau Rabu WIB, di tengah kekhawatiran atas pemilihan presiden AS yang akan datang dan prospek suku bunga AS yang lebih tinggi.

DIlansir dari laman Reuters, Rabu 2 November 2016, indeks saham S & P 500 kehilangan 14,43 poin, atau 0,68 persen, menjadi 2.111,72, persentase terbesar sejak 11 Oktober lalu.

Dow Jones industrial average turun 105,32 poin, atau 0,58 persen menjadi  18.037,1, dan Nasdaq Composite .IXIC turun 35,56 poin, atau 0,69 persen, ke 5.153,58.

Pelaku pasar terbelah antara dua kubu yaitu Demokrat yang mengusung Hillary Clinton atau Republik dengan calon Donald Trump.

"Ada kekhawatiran berlebih bahwa Trump akan mengambil alih posisi sebelumnya yang dukungan pasar terhadap Clinton cukup besar," kata Ken Polcari, Direktur NYSE O'Neil Securities di New York.

Aksi jual saham juga terpicu dari  Bank Sentral AS atau Federal Reserve yang akan mengadakan pertemuan selama dua hari. Pelaku pasar berharap The Fed tidak menaikkan suku bunga saat pemilihan nanti. 
 

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP