TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
BISNIS

Harga Minyak Dunia Bervariasi, Imbas Pemilu AS

Ketidakpastian harga minyak terjadi hingga pengumuman pemilu AS.
Harga Minyak Dunia Bervariasi, Imbas Pemilu AS
Ilustrasi Pengeboran Minyak (Reuters)

VIVA.co.id – Harga minyak mentah dunia pada Selasa lalu ditutup bervariasi, setelah pasar saham Amerika Serikat tercatat naik tinggi jelang pemungutan suara dalam pemilihan presiden AS. Menguatnya nilai tukar dolar AS kemudian memberikan tekanan pada harga minyak.

Dilansir dari laman Reuters, pada Rabu 9 November 2016, mencatat harga minyak Brent untuk pengiriman Januari 2017 turun 23 sen menjadi di harga US$45,92 per barel, setelah pada sebelumnya sempat naik mencapai US$46,69 per barel.

Sementara itu, harga minyak mentah AS atau West Texas Intermediate (WTI) ditutup naik sebesar sembilan sen dan diperdagangkan di harga US$44,98 per barel dibandingkan harga awal pekan yang sebesar US$44,89 per barel.

Kepala Global Strategi Komoditas BNP Paribas, Harry Tchilinguirian mengatakan turun naik harga atau ketidakpastian harga minyak dunia tak akan berhenti hingga hasil pemilu AS mulai di umumkan ke masyarakat.

Jajak pendapat terbaru telah menempatkan calon presiden AS Hillary Clinton dari partai Demokrat menang atas Donald Trump dari partai Republik dalam pemilihan Selasa. Clinton dipandang investor sebagai penawar kepastian yang lebih besar dan jaga stabilitas.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP