TUTUP
TUTUP
BISNIS

Portofolio Asing Capai Rp160 Triliun di Obligasi Pemerintah

BI prediksi pertumbuhan ekonomi nasional di kisaran lima persen.
Portofolio Asing Capai Rp160 Triliun di Obligasi Pemerintah
Uang kertas yuan yen dan dolar (REUTERS/Truth Leem/Files)

VIVA.co.id – Bank Indonesia meyakini pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal IV-2016 berada di angka 5,1 persen. Sehingga secara kumulatif sepanjang tahun ini, pertumbuhan ekonomi nasional akan tetap berkisar di angka lima persen.

Deputi Gubernur BI, Perry Warjiyo mengungkapkan, proyeksi tersebut sejalan dengan akselerasi belanja pemerintah pada kuartal terakhir yang mulai bergeliat. Ini akan mengkompensasi, sumbangan belanja di kuartal III-2016 yang sempat terkontraksi.

"Insya Allah memberikan sumbangan besar yang lebih besar di sektor publik kepada pertumbuhan ekonomi," ujar Perry, saat ditemui di kantornya, Jakarta, Rabu 9 November 2016.

Secara fundamental, menurut Perry, kondisi perekonomian Indonesia sudah jauh lebih baik. Situasi tersebut, tentu akan semakin meningkatkan kepercayaan para pelaku usaha, tentang perekonomian Indonesia yang mulai pulih.

"Ini membuat aliran modal asing dan PMA (penanaman modal asing) berlanjut," katanya.

Belum lagi, dampak dari program kebijakan pengampunan pajak atau tax amnesty. Bank sentral memperkirakan, dana repatriasi dari para wajib pajak hingga akhir pelaksanaan periode kedua menembus angka Rp100 triliun.

"Portofolio asing sampai saat ini hampir Rp160 triliun di obligasi pemerintah. Jadi pertumbuhan ekonomi akan lebih baik," tuturnya.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP