TUTUP
TUTUP
BISNIS

Bappenas: Rupiah Anjlok, Pemerintah Harus Jaga Kepercayaan

Adanya rencana bank sentral akan menaikkan suku bunga.
Bappenas: Rupiah Anjlok, Pemerintah Harus Jaga Kepercayaan
Proses penghitungan uang rupiah.  (VIVA.co.id/Ikhwan Yanuar)

VIVA.co.id – Menteri Perencanaan dan Pembangunan Nasional, Bambang Brodjonegoro menegaskan anjloknya rupiah yang sempat menembus Rp13.800 dikarenakan rencana bank sentral Amerika Serikat, The FED untuk menaikkan suku bunga. 

Menurutnya, The FED memang telah lama berencana untuk menaikkan suku bunga usai berlangsungnya pemilihan presiden AS. 

"Karena mereka memang mau naikin (suku bunga) setelah pemilihan presiden," kata Bambang usai rakor di kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jumat 11 November 2016. 

Namun, Bambang mengatakan bahwa melemahnya rupiah ini hanya bersifat sementara. Untuk itu, pemerintah harus terus menjaga kepercayaan dan menjaga kondisi fundamental perekonomian.

"Yang penting jaga fundamental jaga kepercayaan. Pasti kan ini hanya temporer," kata dia. 

Seperti diketahui, nilai tukar mata uang rupiah terhadap dolar AS akhir pekan ini anjlok hingga di level Rp13.800 per dolar AS. Hal tersebut disinyalir lantaran sentimen negatif terhadap pemilihan Presiden AS dua hari lalu.
 

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP