TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
BISNIS

Cuaca dan Lahan Jadi Kendala Proyek Tol Trans Sumatera

Ruas Medan-Binjai diakui paling mencolok progres pembangunannya.
Cuaca dan Lahan Jadi Kendala Proyek Tol Trans Sumatera
Pekerja sedang mengerjakan proyek jalan tol Trans Sumatera (VIVA.co.id/Dusep Malik)

VIVA.co.id – Direktur Jalan Tol PT Hutama Karya, Bambang Pramusito mengatakan, progres pembangunan empat ruas jalan tol Trans Sumatera sampai saat ini terus berjalan.

Dia menyebut, ruas Medan-Binjai sampai saat ini paling mencolok progresnya, walaupun diakuinya pembangunan cukup terkendala oleh masalah cuaca.

"Target kami dua sesi, mulai dari arah Binjai ke Medan. Problem kami enggak ada, pinjaman juga jalan terus. Equity (ekuitas) dan pinjaman dari PT SMI itu sudah enggak ada masalah. Hanya, sekarang ini kita harus berpacu dengan cuaca saja," kata Bambang dalam diskusi di Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, Jakarta, Jumat 18 November 2016.

Bambang memastikan, jika tidak ada kendala berarti, diharapkan ruas tol tersebut bisa cepat selesai. Sehingga, secara total sudah bisa terkoneksi pada Desember 2017 mendatang.

Sementara itu, untuk ruas Palembang-Indralaya, Bambang berharap, ruas tol itu sudah bisa rampung pada April 2017. "Walaupun di Peraturan Presiden (No.100/2014) harusnya kan 2019," ujarnya.

Dia berharap, total sesi 1 Palembang-Indralaya ini sudah bisa selesai pada Agustus 2017. Sebab, masih terdapat sejumlah kendala terkait dengan pembebasan lahan.

Sebab, sebagian lahan yang akan dibebaskan itu berada di wilayah hutan milik Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK), serta sejumlah lahan lainnya milik penduduk adat setempat.

"Karena, masih ada masalah pembebasan lahan seperti di hutan milik Kementerian LHK, dan para penduduk adat di wilayah itu yang kita enggak bisa gegabah. Harus ada legal opini dari Kejaksaan, kemudian dilakukan pendataan dan dicek ulang," kata Bambang.

"Karena, kami ini semuanya memang dikawal oleh Kejaksaan, untuk menggarap proyek-proyek prioritas semacam ini. Penting untuk melihat, apakah pembangunan ini dilakukan dengan benar dan di kemudian hari tidak ada masalah," ujarnya. (asp)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP