TUTUP
TUTUP
BISNIS

Kenaikan Tarif Listrik Tahun Depan Kerek Inflasi 0,95%

Inflasi tetap dijaga di bawah lima persen sepanjang tahun.
Kenaikan Tarif Listrik Tahun Depan Kerek Inflasi 0,95%
Menara SUTET Perusahaan Listrik Negara (PLN) (cbc.ca)

VIVA.co.id – Pemerintah berencana menaikkan tarif listrik tahun depan bagi pengguna 900 Volt Ampere yang sudah tidak disubsidi. Kenaikan tarif ini dilakukan bertahap pada Januari, Maret hingga Mei 2016, untuk golongan Rumah Tangga Mampu. 

Direktur Eksekutif Kebijakan Ekonomi dan Moneter Bank Indonesia, Juda Agung menyatakan, dampak kenaikan listrik tersebut secara bertahap pada tahun depan akan mengerek inflasi sekitar 0,95 persen. 

"Kalau 0,95 persen itu masih bisa (dijaga) di bawah lima persen, dengan adanya subsidi elpiji tertutup, atau distribusi tertutup elpiji tiga kilogram itu. Dan, kenaikan tarif listrik 900 VA ini, (inflasi) masih bisa dijaga di bawah lima persen. Tapi kalau semua dinaikkan, tahun depan ya ada risiko," kata Juda di Jakarta, Jumat 18 November 2016. 

Ia mengatakan, hal yang berisiko besar adalah, jika kenaikan tarif juga terjadi untuk pelanggan 450 VA dan adanya kenaikan harga tabung gas elpiji 3 kg sekitar Rp1.000 per kg. Menurutnya, jika itu terjadi inflasi bisa melewati batas wajar. 

"Tapi kalau itu (900 VA) saja yang masih basic, itu bisa sesuai target empat persen plus minus satu persen," kata dia. 

Sementara itu, untuk dampaknya kepada daya beli diyakini tidak akan terlalu berpengaruh selama inflasi masih terjaga di bawah lima persen. "Tapi kalau tinggi, di atas lima persen, ya terganggu daya belinya," tuturnya. (asp)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP