TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
BISNIS

IHSG Diprediksi Lanjutkan Penguatan Pekan Ini

Ada beberapa hal yang menjadi pemicu penguatan IHSG.
IHSG Diprediksi Lanjutkan Penguatan Pekan Ini
Investor sedang mengamati papan IHSG di Bursa Efek Indonesia.  (VIVA.co.id/Muhamad Solihin)

VIVA.co.id – Indeks Harga Saham Gabungan  awal pekan ini, Senin, 21 November 2016 diperkirakan akan melanjutkan penguatannya. Meski pekan lalu ditutup di zona merah dengan turun turun 22,9 poin (0,44 persen) ke level 5.170, secara keseluruhan IHSG naik 1,06 persen sepekan terakhir.

Analis PT Asjaya Indosurya Securities William Surya Wijaya mengatakan, potensi kenaikan IHSG masih dapat terjadi di tengah maraknya arus modal keluar yang terjadi, serta fluktuasi harga komoditas yang membayangi ruang gerak IHSG. "IHSG menunjukkan bahwa kekuatan naik masih cukup besar," ujarnya di Jakarta. 

Disisi lain, faktor pendukung kenaikan IHSG di antaranya, rilis data perekonomian nasional yang masih terlihat stabil dapat menjadi sentimen positif terjaga kepercayaan investor.

William memperkirakan, batas bawah atau support saat ini berada pada level 5.078. Dan terlihat terjaga cukup kuat dengan target batas atas atau resistance berada pada level 5.267.

Ia pun merekomendasikan saham-saham berkapitalisasi besar untuk diakumulasi, di antaranya, PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI), PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR), PT HM Sampoerna Tbk (HMSP), dan PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM).

Selain itu juga saham-saham  PT Tower Bersama Infrastruktur Tbk (TBIG), PT Summarecon Agung Tbk (SMRA), PT Astra Internasional Tbk (ASII), PT Kalbe Farma Tbk (KLBF), dan PT Bank Central Asia Tbk (BBCA).

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP