TUTUP
TUTUP
BISNIS

Penyebab Perbaikan Ekonomi 2016 Meleset

Tidak terlepas dari situasi ekonomi negara-negara maju dunia.
Penyebab Perbaikan Ekonomi 2016 Meleset
Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo di Gedung KPK (ANTARA FOTO/Wahyu Putro)

VIVA.co.id – Bank Indonesia mengungkapkan bahwa ada pelemahan beberapa bagian yang menyebabkan perbaikan ekonomi yang diperkirakan terjadi pada tahun ini meleset. Hingga akhir 2016, diperkirakan ekonomi global hanya tumbuh tiga persen, lebih rendah dari 2015, yang sebesar 3,2 persen.

Faktor tersebut, menurut Gubernur Bank Indoensia Agus D.W. Martowardojo, tidak terlepas dari situasi ekonomi negara-negata maju. Di antaranya, Amerika Serikat, yang diharapkan jadi penggerak ekonomi global masih belum pulih pelemahan ekonomi. Justru berada pada ketidakpastian pascaberlangsungnya pemilihan Presiden AS.

"Pemulihan di Eropa masih terhambat, yang diwarnai ketidakpastian Brexit (Britania Exit, atau Inggris keluar dari Uni Eropa). Kemudian, ekonomi Jepang juga belum kuat," kata Agus dalam acara Pertemuan Tahunan Bank Indonesia 2016 di Jakarta Convention Centre pada Selasa malam, 22 November 2016.

Namun, perekonomian Republik Rakyat Tiongkok (RRT) sedikit lebih baik, yaitu mencapai 6,6 persen di tengah upaya konsolidasi penyesuaian sumber ekonomi.

Pada acara yang bertema "Mengoptimalkan Potensi, Memperkuat Resiliensi", ia menyebutkan pelemahan ekonomi beberapa negara maju tersebut menimbulkan harga komoditas dunia rendah.

"Ketidakpastian juga menerpa pasar keuangan dunia terutama terkait antisipasi kenaikan The Fed, dan isu geopolitik Timur Tengah dan AS," ujarnya.

Alhasil dampaknya, aliran modal ke negara berkembang menurun dan volatilitas meningkat. "Berbagai dinamika tadi, memperkuat indikasi adanya permasalahan struktural pada perekonomian global," ucapnya. (asp)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP