TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
BISNIS

Ultimatum Jokowi ke Pegawai Pajak: Main-Main Lagi, Gebuk

Pemerintah akan meningkatkan data base internal minimalisir korupsi.
Ultimatum Jokowi ke Pegawai Pajak: Main-Main Lagi, Gebuk
Presiden Joko Widodo (Kris - Biro Pers Setpres)

VIVA.co.id – Presiden Joko Widodo memperingatkan segenap jajaran Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan agar tidak menyalahgunakan tanggung jawabnya sebagai aparatur negara, dengan memainkan uang milik rakyat.

“Sudah. Jangan main-main lagi. Kalau ada yang main lagi, digebuk lagi,” tegas Jokowi, sapaan akrab Presiden, saat ditemui di Jakarta Convention Center, Jakarta, Kamis 24 November 2016.

Tertangkapnya salah seorang pejabat otoritas pajak memang dikhawatirkan bakal kembali memengaruhi kembali kepercayaan publik terhadap Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak. Kekhawatiran tersebut, ujung-ujungnya tentu akan berimpilkasi kepada kepatuhan dari Wajib Pajak.

Namun Kepala Negara memandang, tindak korupsi memang sudah biasa terjadi dalam sebuah organisasi besar, tak terkecuali di Ditjen Pajak. Satu hal yang paling penting, aparat keamanan pun bisa sigap untuk menangkap oknum tersebut.

“Di sana (Ditjen Pajak) ada berapa ribu? Satu yang seperti itu yang penting dibekuk,” ujarnya.

Dalam kesempatan yang sama, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengakui, tindakan dari tersangka Handang Soekarno memang merugikan pemerintah, terutama dari sisi integritas Ditjen Pajak yang kembali dipertanyakan.

Pemerintah, ditegaskan dia, pun akan belajar dari kesalahan dan meningkatkan data base internal, untuk meminimalisir terjadinya hal serupa di kemudian hari. Sebab, hal tersebut sudah seperti pengkhianatan kepada negara.

“Jadi ketika ada perusahaan yang tidak bayar pajak, itu kalau hilang kita bisa deteksi,” tegas mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia tersebut.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP