TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
BISNIS

Penduduk RI Terus Bertambah, Sektor Pertanian Perlu Berbenah

Perlu vokasional agar masyarakat mau masuk ke sektor pertanian.
Penduduk RI Terus Bertambah, Sektor Pertanian Perlu Berbenah
Petani di desa Nyambu. (U-Report)

VIVA.co.id – Kamar Dagang dan Industri Indonesia mencatat pertumbuhan pertanian Indonesia terhadap produk domestik bruto sepanjang 2015 masih sangat rendah yaitu sekitar 13,8 persen. Angka tersebut pun sudah termasuk perikanan dan sektor pertanian yang didominasi produk kelapa sawit. 

Wakil Ketua Umum Bidang Industri Pengolahan Makanan dan Peternakan Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin), Juan Permata Adoe, mengatakan dengan pertumbuhan tersebut, kontribusi pertanian terhadap serapan tenaga kerja tahun lalu mencapai 40 persen dari total angkatan kerja yang masuk. 
 
"Pertumbuhan pertanian belum spektakuler. Siapa menterinya wajar menjadi ngotot untuk menumbuhkan sektor pertanian," kata Juan dalam acara rapat koordinasi nasional (Rakornas) bidang ketahanan pangan di Hotel Pullman pada Senin, 28 November 2016.

Menurut dia, upaya mengejar pertumbuhan sektor pertanian harus dilakukan karena konsumsi terhadap komoditas pangan semakin meningkat sejalan dengan pertumbuhan penduduk Indonesia yang saat ini jumlahnya sekitar 250 juta orang, dan meningkatnya pendapatan per kapita Indonesia. 

"Pertumbuhan penduduk golongan ekonomi menengah dari tahun ke tahun semakin meningkat. Ada 90 juta orang income (pendapatan) per kapita di atas US$3.600 pada 2030. Ini akan berdampak pada pertumbuhan konsumsi," ujarnya. 

Sehingga, pada sektor pertanian dan perikanan dibutuhkan pertumbuhan produktifitas dari petani sebesar 60 persen untuk hadapi 2030. Jika, dapat bertumbuh enam persen saja dapat menghasilkan capaian revenue sebesar US$450 miliar. 

Juan mengungkapkan, untuk mengejar pertumbuhan tersebut sektor pertanian memiliki sejumlah tantangan yaitu arus urbanisasi yang mencerminkan minat bertani sudah berkurang, teknologi untuk mengolah masih sangat rendah dan birokrasi pemerintahan yang tumpang tindih. 

"Butuh vokasional (penyuluhan) untuk meningkatkan minat. Kesempatan untuk masuk sektor pertanian dapat membuat majunya industri komoditas pertanian," lanjut dia. 

 

(ren)
 

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP