TUTUP
TUTUP
BISNIS

Jokowi Sedih Indonesia Masih Impor Bahan Pangan

Jokowi minta menteri pertanian atasi impor pangan.
Jokowi Sedih Indonesia Masih Impor Bahan Pangan
Presiden Joko Widodo memakai sepatunya usai menunaikan Salat Jumat (ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal)

VIVA.co.id – Presiden Joko Widodo mengaku sedih kalau sudah mendengar ada kebijakan untuk melakukan impor, seperti impor buah. Namun, sepanjang 2016, Indonesia berhasil swadaya beras dan tidak ada impor.

"Yang namanya impor pangan, sedih banget. Buah impor, beras impor, tetapi tahun ini tadi menteri pertanian (Amran Sulaiman) menyampaikan tidak impor," kata Presiden Jokowi, dalam sambutannya pada acara penyerahan penghargaan Adhikarya Pangan Nusantara di Istana Negara, Rabu 30 November 2016.

Jokowi menyinggung, selama ini pangan selalu impor. Termasuk, bahan pangan yang sebenarnya masih bisa diupayakan di dalam negeri, seperti jagung dan garam.

Setiap tahun impor jagung bahkan mencapai 3,2 juta ton. Untuk tahun ini, Jokowi meminta menteri pertanian, agar menurunkan impor jagung hingga 60 persen, dan dua tahun lagi ditargetkan tidak ada lagi impor jagung.

"Tahun 2018, tidak impor lagi jagung. Janji pak menteri (pertanian)," katanya.

Presiden, mengatakan bahwa ia sudah mendatangi beberapa daerah produsen jagung, seperti Magetan di Jawa Timur dan Dompu di Nusa Tenggara Barat. Dia mengungkapkan, para petani mengeluhkan harga jual jagung yang tertalu murah, sehingga petani merugi.

"Keluhannya sama, ke Dompu NTB keluhannya sama, harganya Rp1.500 (per kilogram), rugi kami pak," kata Jokowi menirukan keluhan petani.

Sehingga, pemerintah memutuskan untuk mematok harga jagung menjadi Rp2.700 per kg. Kalau harga di bawah itu, lanjut Jokowi, harus dibeli Perusahaan Umum Badan Urusan Logistik. Presiden menyebut saat ini harga jagung sudah menembus Rp3.100 per kg.

Jokowi meminta para menteri dan kepala daerah meningkatkan produksi pangan nasional, agar Indonesia tidak lagi impor.

"Jangan sampai jagung impor, apalah itu, buah masih impor, garam masih impor. Aduh masa sih enggak bisa kita memproduksi itu. Sumber daya alam kita, tanah kita, sangat mendukung berproduksi, ini masalah niat masalah kemauan," ujar Presiden. (asp)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP