TUTUP
TUTUP
BISNIS

Pembekuan Anggota OPEC Tak Berdampak pada RI

Pembekuaan tersebut malah baik untuk APBN.
Pembekuan Anggota OPEC Tak Berdampak pada RI
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Darmin Nasution. (Chandra G Asmara / VIVA.co.id)

VIVA.co.id – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Darmin Nasution menilai keputusan Indonesia membekukan sementara keanggotaan di Organisasi Negara-Negara Pengekspor Minyak, atau OPEC, tidak akan berdampak signifikan terhadap perekonomian nasional. Keberadaan Indonesia di dalam, atau di luar OPEC tidak memiliki perbedaan.

"Tidak besar itu dampaknya, peranan produksi minyak kita untuk internasional tidak terlalu banyak. Kalau kita di dalam, maka kita bisa ikut berunding, kerja sama dengan anggota OPEC. Kalau kita di luar, juga tidak banyak beda sebetulnya," kata Darmin, saat acara Rapimnas Kadin 2016, Jakarta, Kamis 1 Desember 2016.

Seperti diketahui, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, Ignasius Jonan memutuskan membekukan keanggotaan Indonesia di OPEC, menyusul keputusan sidang untuk memotong produksi minyak mentah sebesar 1,2 juta barel per hari, di luar kondensat. Sidang OPEC meminta Indonesia untuk memotong sekitar lima persen dari produksinya, atau sekitar 37 ribu barel per hari.

Padahal, pemotongan yang bisa diterima Indonesia adalah sebesar lima ribu barel per hari. Jonan menilai, pemotongan kapasitas produksi ini tidak menguntungkan bagi Indonesia.

Sedangkan Darmin menilai, keputusan pembekuan keanggotaan tersebut baik untuk anggaran pendapatan dan belanja negara nasional. Karena, harga minyak memiliki dampak langsung terhadap penerimaan minyak dalam APBN. (asp)

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP